Kesaksian Vivi: ‘Tuhan, tolong saya…’

‘Segala perkara dapat ku tanggung didalam Dia yang memberi kekuatan kepadaku’
Filipi 4:13

‘Shalom, nama saya Vivi, saya ibu rumah tangga. Puji nama Tuhan saya bisa menyaksikan kebaikan Tuhan dalam hidup saya, dimana Tuhan menyelamatkan nyawa saya.

Kejadian ini terjadi untuk kedua kalinya, bahwa saya hamil di luar kandungan. Dimana saya hamil bukan di dalam rahim tapi di luar rahim. Tahun 2004, saya sudah dikarunia seorang anak laki-laki, lahir melalui Caesar.

Tahun 2005, saya hamil di luar kandungan dan saya dioperasi. Operasi berjalan dengan lancar. Pada tahun 2007 saya hamil kembali untuk yang kedua kalinya, di luar kandungan juga. Dimana kondisi itu membuat saya begitu sedih dan takut. Saya berteriak minta tolong, “Tuhan tolong saya…”, dan akhirnya saya di USG ke dokter ahli.

Hasil pemeriksaan menunjukkan bahwa janin berada di saluran pangkal saluran telur dan rahim. Dimana kondisi itu, kalau dioperasi akan mengakibatkan pendarahan yang hebat. Saat itu saya takut sekali, karena harus menghadapi operasi yang ketiga kali, dan operasinya beresiko. Dan dokter mengusulkan ada alternative lain selain dioperasi yaitu dengan di suntik mtx.

Akhirnya saya mengambil jalan untuk disuntik mtx dua kali dari dosis yang sebelumnya. Dan saya diharuskan menunggu hasil selama 2 minggu. Selama 2 minggu itu saya dan beberapa saudara seiman berdoa terus meminta pertolongan Tuhan. Supaya janin bisa pecah dan tanpa saya harus menjalani operasi. Akan tetapi, setelah 2 minggu berlalu, janin masih tidak keluar. Dan setelah di USG ulang ternyata janin masih ada. Dan akhirnya saya mengambil alternative operasi untuk yang ke tiga kali.

Walaupun saat itu saya takut sekali, tapi saya pasrah, saya percaya rancangan Tuhan adalah rancangan damai sejahtera, bukan rancangan kecelakaan. Pada saat saya memasuki ruang operasi, saya dan beberapa saudara seiman berdoa, ‘Tuhan tolong campur tangan untuk operasi ini’. Akhirnya saya masuk kamar operasi jam 9 pagi. Satu jam kemudian, dokter keluar memanggil suami saya. Dokter memberitahukan bahwa ternyata janin bukan berada dalam saluran telur dan Rahim. Ternyata janin berada di pangkal paha belakang, yaitu di panggul, yang menurut dokter kejadian ini sangat langka, dan beresiko tinggi, serta janin sudah berwarna hijau. Seandainya kemarin disuntik mtx, janin pecah dan akan terjadi pendarahan di perut bagian belakang dan berarti saya meninggal. Puji nama Tuhan, ternyata Tuhan menolong saya dengan janin yang tidak pecah yang tadinya kita berdoa, ‘Tuhan tolong janin supaya pecah’. Ternyata janin tidak pecah. Dan dokter mengatakan kepada suami saya, bahwa dia tidak sanggup untuk mengambil janin itu. Dan dokter berencana untuk menjahit kembali perut saya tanpa mengambil janin. Itu berarti saya akan meninggal begitu perut saya dijahit kembali.

Dalam keadaan kritis dokter itu diberi hikmat oleh Tuhan, beliau menelepon seniornya. Kita sebut saja dokter B. Dokter B baru saja selesai mengoperasi orang lain 15 menit yang lalu. Akhirnya dokter B menyanggupi datang ke tempat saya. Dengan bantuan 2 dokter inilah, saya dioperasi kurang lebih 5 jam lamanya. Dan janin dapat diangkat tanpa pendarahan. Puji nama Tuhan operasi berjalan lancar, dan begitu saya siuman, saya mendengar cerita dari suami saya, saya menangis, Tuhan terimakasih Kau telah menyelamatkan nyawa saya. Diakhir kesaksian ini, saya ingin membagikan bahwa Tuhan Yesus itu baik, yang tidak mungkin menjadi mungkin. Dan pertolongan Tuhan itu tepat pada waktunya. Demikianlah kesaksian saya ini. Semoga bisa menjadi berkat buat pemirsa di rumah. Puji nama Tuhan. Tuhan Yesus memberkati.’

Sumber: Blessing Media – GBI Mekar Wangi Bandung
Narasumber  : Indri Hanns
Kameramen : Gideon Manurung
Editor : Christiani Putri